TEMA PEREMPUAN DALAM REPRESENTASI SENI RUPA KONTEMPORER YOGYAKARTA: TINJAUAN PERSPEKTIF GENDER

Kasiyan, Drs., M.Hum. (2007) TEMA PEREMPUAN DALAM REPRESENTASI SENI RUPA KONTEMPORER YOGYAKARTA: TINJAUAN PERSPEKTIF GENDER. [Experiment/Research]

[img]
Preview
Text
Kasiyan.pdf

Download (16kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan dua hal po¬kok, yakni: 1) representasi perempuan, baik dalam bentuk penanda (wujud fisik estetik), maupun dalam bentuk petanda (wujud te¬matik)-nya, dalam seni rupa kontemporer Yogyakarta, ditinjau dari perspektif ideologi gender, dan 2) mendeskripsikan perihal faktor-faktor yang mempengaruhi representasi bentuk (penanda) dan tema (petanda) perempuan dalam seni rupa kontemporer Yogyakarta yang cenderung eksploitatif tersebut. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis kualitatif berperspektif teori kritis atau ‘weltanschauung’. Perspek¬tif kritis yang dimaksud dalam penelitian ini, adalah terkait dengan gugatan atas salah satu realitas ketidakadilan, yang berbasiskan konstruksi salah satu ideologi yang ada di masyarakat, yakni ideo¬lo¬gi gender. Adapun pendekatan utama yang digunakan dalam pe¬nelitian ini, yakni pendekatan gender dan semiotis. Praktik pen¬dekatan gender ini dilakukan dengan menggunakan model ‘kritik seni rupa feminis’. makna kritik seni feminis, yakni sebagai ‘reading as a woman’, yang maknanya adalah kesadaran peneliti bahwa ada perbedaan penting dalam jenis kelamin dalam makna dan perebutan makna karya seni di masyarakat. Membaca sebagai perempuan juga berarti mengkaji dengan kesadaran membongkar praduga dan ideologi kekuasaan laki-laki yang androsentris atau patriarkat, yang selama ini diasumsikan menguasai penciptaan seni. Karenanya, analisis gender ini tidak hanya membatasi diri pada tujuan menjelaskan, mempertimbangkan, merefleksikan, meng¬katego¬risasi¬kan, mengatur, melainkan lebih dari itu adalah hendak mengubah tatanan sosial yang menindas. Sedangkan pendekatan semiotis digunakan untuk menganalisis representasi penanda (signifier) dan petanda (signified) yang ada pada karya lukisan, terkait dengan representasi perempuan. Pendekatan semiotika yang digunakan dalam penelitian ini adalah semiotikanya Roland Barthes, karena pandangan semiotikanya Barthes ini, dapat di¬gunakan untuk mempelajari ‘other than language’, dan bahkan dapat digunakan untuk “to reconstitute the function of the systems of signification”, sehingga sangat relevan untuk kajian sensitif gender ini. Instrumen utama penelitian ini adalah peneliti sendiri, yang dibantu dengan pedoman dokumentasi. Data penelitian untuk berupa karya lukisan yang bersumber dari dokumentasi dalam ber¬bagai katalog pameran. Adapun analisis datanya menggunakan teknik analisis deskripttif kualitatif, dengan tahapan reduksi data, penyajian (display), pembahasan, dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian ini dapat dideskripsikan sebagai berikut. Pertama, berdasarkan data yang didapatkan di lapangan, paling ti¬dak terdapat dua hal yang amat menonjol dan sekaligus mendasar, ter¬kait dengan representasi perempuan, baik di tingkat penanda maupun petanda, dari perspektif atau sudut pandang ideologi gen¬der, yang terdapat dalam karya lukisan yang dibuat oleh para pe¬rupa atau pelukis di Yogyakarta, yakni: a) eksploitasi dimensi ketubuhan dan daya tarik seksualitas perempuan; dan b) eksploitasi dimensi domestikisasi perempuan. Untuk eksploitasi dimensi ke¬tubuh¬an dan daya tarik seksualitas perempuan ini hadir dalam ben¬tuk pelukisan ketelanjangan tubuh perempuan, baik secara utuh maupun hanya sebagian saja, yakni dengan fokus pada bagian tu¬buh tertentu yang mempunyai daya tarik erotis yang kuat, misalnya adalah pada bagian dada, pantat atau pinggul (bokong), serta bagian organ sensitif perempuan yang lainnya. Eksploitasi dimensi ke¬tubuh¬an perempuan dalam lukisan-lukisan tersebut, bahkan kerap¬kali dihadirkan dengan ekspresi serta sudut pandang posisi tubuh perempuan yang akan menghadirkan makna yang semakin erotis, misalnya berupa penggambaran dari perspektif atau arah samping, sehingga kesan kemeruangan atau ketigadimensian atas objek (tubuh perempuan yang telanjang) tersebut menjadi demikian me¬nonjol, yang ujung-ujungnya adalah akan mempunyai efek kesan visual erotis yang amat kuat. Sedangkan eksploitasi stereotip dimensi pengiburumahtanggaan (householdwifization) perempuan, diwujudkan dalam bentuk penggambaran perempuan yang stereotip kedudukan dan tugasnya tak lebih berada di ruang domestik (keluarga), dengan serangkaian kerja yang sifatnya reproduktif, misalnya berupa tugas-tugas pelayanan, seperti: pengasuhan anak, mengurus rumah tangga, dan aktivitas lain yang sejenis maknanya. Selain itu, eksploitasi dimensi pengiburumahtanggaan perempuan, juga diwujudkan dalam bentuk ekspresi yang lainnya, yakni berupa pengedepanan stereotip perempuan terkait dengan aktivitas ber¬dandan, serta penegasan bahwa perempuan adalah sosok makhluk yang amat menyukai aktivitas-aktivitas yang tidak bermakna produktif, misalnya seperti kegemaran ngerumpi dan persoalan tradisi konsumtifnya. Kedua, faktor-faktor yang menyebabkan masih kuatnya ekspresi representasi tema perempuan yang cen¬derung bermakna eksploitatif, baik yang terkait dengan dimensi ketubuhan maupun dimensi pengiburumahtanggannya tersebut, ada¬lah amat kompleks, sekompleks realitas kultur atau budaya itu sendiri. Namun, ada satu hal yang kiranya dapat dijadikan jangkar dan aras rujukan analisis discourse-nya dalam konteks ini, yakni masih adanya pengaruh kuat ideologi gender, yang ada, tumbuh, berkembang, dan diyakini di masyarakat, termasuk juga yang ada di masyarakat seni rupa. FBS, 2007 (PEND. SENI RUPA)

Item Type: Experiment/Research
Subjects: Seni dan Budaya > Seni Rupa
LPPM - Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat
Depositing User: lembaga penelitian
Date Deposited: 14 Aug 2012 04:46
Last Modified: 14 Aug 2012 04:46
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/4104

Actions (login required)

View Item View Item