PENGEMBANGAN ELEKTRODA NANOSTRUKTUR SEMIKONDUKTOR ANORGANIK UNTUK APLIKASI SEL SURYA HYBRID SEBAGAI ALTERNATIF SUMBER ENERGI TERBARUKAN

CAHYORINI, KUSUMAWARDANI and Suwardi, - (2011) PENGEMBANGAN ELEKTRODA NANOSTRUKTUR SEMIKONDUKTOR ANORGANIK UNTUK APLIKASI SEL SURYA HYBRID SEBAGAI ALTERNATIF SUMBER ENERGI TERBARUKAN. Artikel Hibah Kompetitif Penelitian Strategis Nasional.

[img] Text
RINGKASAN.doc

Download (30kB)

Abstract

Penemuan teknologi sumber energi alternatif yang dapat diperbarui merupakan hal penting yang harus dilakukan untuk mengurangi ketergantungan terhadap energi fosil. Sinar matahari merupakan salah satu alternatif sumber energi yang paling menjanjikan terkait dengan ketersediaannya serta bersih dan ramah terhadap lingkungan. Beberapa teknik sedang dikembangkan untuk meningkatkan efisiensi penggunaan energi matahari dengan memperhitungkan aspek ekonominya. Salah satu teknik yang dikembangkan antara lain teknologi sel surya (fotovoltaik) yang memiliki kemampuan secara langsung mengkonversi sinar matahari menjadi tenaga listrik. Penemuan dye-sensitized solar cells/DSSC berbasis nanokristalin titanium dioksida (TiO2) memberikan terobosan yang sangat menjanjikan di bidang sel surya karena tingginya efisiensi konversi yang dihasilkan dan murahnya biaya produksi. Masalah yang sering timbul pada sistem ini berkaitan dengan kestabilan termal dan fotodegradasi dye dan elektrolit yang berbentuk cair. Oleh karena itu perlu dilakukan usaha untuk meningkatkan efisiensi dan kestabilan DSSC dengan melakukan modifikasi hybrid material organik dan anorganik. Penelitian tahun kedua ini ini bertujuan untuk mempelajari dan mengembangkan metode sintesis nanopartikel semikonduktor TiO2 yang memenuhi persyaratan yang dibutuhkan untuk aplikasi sel surya hybrid. Semikonduktor TiO2 dipreparasi dengan metode hidrotermal menggunakan Titanium Tetra Isopropoksida sebagai prekursor logam dan dodesilamin sebagai templat. Beberapa parameter sintesis untuk masing masing metode dipelajari untuk mengetahui pengaruhnya terhadap porositas dan kristalinitas material semikonduktor yang dihasilkan. Parameter sintesis yang mempengaruhi kristalinitas dan porositas TiO2 hasil sintesis antara lain waktu hidrotermal pembentukan prekursor anatase, temperatur hidrotermal, kondisi keasaman dan konsentrasi surfaktan. Karaktersisasi material TiO2 hasil sintesis menunjukkan bahwa TiO2 mesopori yang disintesis dengan metode hidrotermal memiliki karakterisasi yang lebih sesuai untuk aplikasi sel surya dibandingkan hasil metode sol gel yang dilakukan pada tahun pertama. Studi awal tentang penggunaan elektrolit gel berbasis poli-vinil-piridin (PVP) menunjukkan peningkatan efisiensi dan kestabilan sel surya.

Item Type: Article
Additional Information: Laporan Penelitian Hibah Kompetitif Penelitian Strategis Nasional 2011
Subjects: LPPM - Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat
Divisions: LPPM - Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat
Depositing User: LPPM UNY
Date Deposited: 15 Sep 2015 05:48
Last Modified: 15 Sep 2015 05:48
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/26241

Actions (login required)

View Item View Item