PERENCANAAN PEMBANGUNAN PASAR PINOH DI KABUPATEN MELAWI MENGGUNAKAN CPM/PERT

Susi Darmiyanti, Darmiyanti (2010) PERENCANAAN PEMBANGUNAN PASAR PINOH DI KABUPATEN MELAWI MENGGUNAKAN CPM/PERT. S1 thesis, UNY.

[img] Text
PERENCANAAN_PEMBANGUNAN_PASAR_PINOH_DI_KABUPATEN_MELAWI.doc

Download (29kB)

Abstract

Pembangunan pasar Pinoh yang dilaksanakan oleh Pemda Kabupaten Melawi memerlukan perencanaan pembangunan yang baik agar mendapatkan hasil optimal yaitu pembangunan dapat terselesaikan dengan waktu yang relatif singkat dan biaya yang relatif murah. Pembangunan pasar Pinoh terdiri dari pembangunan tempat usaha pedagang kaki lima dan pembangunan pasar daging dan ikan. Karena pembangunan tempat usaha pedagang kaki lima telah dilaksanakan, maka perlu dilakukan evaluasi, untuk mengetahui pelaksanaan pembangunan sebagai dasar perencanaan pembangunan pasar daging dan ikan. Salah satu cara untuk membantu Pemda merencanakan, mengatur jadwal pelaksanaan, melakukan pengawasan dan mengambil keputusan terhadap proyek yang akan dijalankan adalah Networking Planning, dengan metode CPM (jalur kritis), metode PERT dan metode Crashing Project. Metode CPM yaitu metode untuk menentukan waktu penyelesaian proyek secara pasti serta menggambarkan hubungan biaya dan lama waktu yang dibutuhkan dalam kegiatan pembangunan, metode PERT yaitu metode untuk mengetahui penyelesaian proyek sesuai dengan waktu yang paling baik untuk dijadwalkan dengan mempertimbangkan pendugaan waktu optimis, pendugaan waktu yang paling mungkin, dan pendugaan waktu pesimis dan metode Crashing Project adalah metode untuk mempercepat pengerjaan seluruh kegiatan proyek secara efisien dengan dua dugaan yaitu waktu dan biaya dari hasil perhitungan CPM. Hasil dari ketiga metode tersebut terhadap evaluasi pembangunan tempat usaha pedagang kaki lima :1) Metode CPM, waktu penyelesaian pembangunan adalah 230 hari dan biayanya Rp173.470.000. 2) Metode PERT, waktu penyelesaian pembangunan adalah 233.333 hari.3) Metode Crashing Project, waktu penyelesaian pembangunan menjadi 163 hari dengan dana yang dikeluarkan Rp193.570.000. Sedangkan perencanaan pembangunan pasar daging dan ikan, diperoleh :1) Penyelesaian kegiatan dengan metode CPM adalah 264 hari dengan biaya Rp188.940.000.2) Metode PERT adalah 268.73 hari untuk penyelesaian kegiatan. 3) Metode Crashing Project diperoleh 185 hari dengan biaya keseluruhan Rp210.310.000. Pada perencanaan pembangunan pasar Pinoh dengan metode CPM, PERT dan Crashing Project diperoleh waktu yang relatif singkat dan biaya yang relatif murah dibandingkan pada pembangunan yang telah dilaksanakan sebelumnya, oleh karena itu ketiga metode tersebut dapat diterapkan pada perencanaan pembangunan pada periode selanjutnya.

Item Type: Thesis (S1)
Subjects: Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Matematika
Divisions: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Jurusan Pendidikan Matematika > Matematika
Depositing User: Editor Pendidikan Matematika
Date Deposited: 19 Jun 2012 07:37
Last Modified: 12 Jul 2012 08:26
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/61

Actions (login required)

View Item View Item