ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB KESULITAN SISWA BELAJAR EKONOMI DI KELAS X SMA NEGERI 1 JOGONALAN KABUPATEN KLATEN TAHUN AJARAN 2015/2016

Fitria Anggraeni, Ratna (2018) ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB KESULITAN SISWA BELAJAR EKONOMI DI KELAS X SMA NEGERI 1 JOGONALAN KABUPATEN KLATEN TAHUN AJARAN 2015/2016. S1 thesis, Fakultas Ekonomi.

[img]
Preview
Text
SKRIPSI_ RATNA FITRIA ANGGRAENI_12804241016.pdf

Download (5MB) | Preview

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui: faktor-faktor penyebab kesulitan siswa belajar ekonomi di kelas X SMA Negeri 1 Jogonalan dilihat dari faktor minat, metode mengajar guru, substansi, dan cara belajar siswa. Penelitian ini merupakan jenis penelitian ex-post facto dengan metode deskriptif kuantitatif. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas X SMA Negeri 1 Jogonalan tahun ajaran 2015/2016 sebanyak 277 siswa. Jumlah sampel yaitu sebanyak 150 siswa yang diambil dengan teknik quota sampling dan simple random sampling. Teknik pengumpulan data menggunakan tes, kuesioner, dan dokumentasi. Teknik analisis data menggunakan metode tabulasi silang (crosstab). Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) Faktor minat secara umum berada di kategori tinggi yaitu sebanyak 82 siswa (54,7%) yang terdiri dari 34 siswa yang tuntas (22,7%) dan 48 siswa yang belum tuntas (32,0%), sedangkan berdasarkan jenis kelamin siswa terdiri dari 35 siswa laki-laki (23,3%) dan 47 siswa perempuan (31,3%). (2) Faktor metode mengajar guru secara umum berada di kategori tinggi yaitu sebanyak 86 siswa (57,3%) yang terdiri dari 32 siswa yang tuntas (21,3%) dan 54 siswa yang belum tuntas (36,0%), sedangkan berdasarkan jenis kelamin siswa terdiri dari 47 siswa laki-laki (31,3%) dan 39 siswa perempuan (26,0%). (3) Faktor substansi secara umum berada di kategori tinggi yaitu sebanyak 102 siswa (68,0%) yang terdiri dari 44 siswa yang tuntas (29,3%) dan 58 siswa yang belum tuntas (38,7%), sedangkan berdasarkan jenis kelamin siswa terdiri dari 50 siswa laki-laki (33,3%) dan 52 siswa perempuan (34,7%). (4) Faktor cara belajar siswa secara umum berada di kategori tinggi yaitu sebanyak 84 siswa (56,0%) yang terdiri dari 31 siswa yang tuntas (20,7%) dan 53 siswa yang belum tuntas (35,3%), sedangkan berdasarkan jenis kelamin siswa terdiri dari 37 siswa laki-laki (24,7%) dan 47 siswa perempuan (31,3%). (5) Tes hasil belajar ekonomi menunjukkan bahwa nilai terendah sebesar 54, nilai tertinggi sebesar 88, nilai rata-rata sebesar 70,98, jumlah siswa yang tuntas sebanyak 64 siswa (42,7%) yang terdiri dari 29 siswa laki-laki (19,3%) dan 35 siswa perempuan (23,3%), serta jumlah siswa yang belum tuntas sebanyak 86 siswa (57,3%) yang terdiri dari 46 siswa laki-laki (30,7%) dan 40 siswa perempuan (26,7%). (6) Siswa yang dinyatakan tuntas merupakan siswa yang sudah mencapai nilai KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal), sedangkan siswa yang dinyatakan belum tuntas merupakan siswa yang belum mencapai nilai KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal). Kata Kunci: Kesulitan Belajar Ekonomi, Minat, Metode Mengajar Guru, Substansi, Cara Belajar Siswa, Tes Hasil Belajar Ekonomi

Item Type: Thesis (S1)
Subjects: Pendidikan > Aspek Pendidikan
Ilmu Sosial > Ekonomi > Ekonomi
Divisions: Fakultas Ekonomi > Pendidikan Ekonomi
Depositing User: Admin Pendidikan Ekonomi FE
Date Deposited: 30 Aug 2018 06:04
Last Modified: 30 Jan 2019 16:58
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/59261

Actions (login required)

View Item View Item