PENGARUH JENIS SAHBUNGAN BELITAN PENGUAT HEDAH MAGNET PADA HESIN LISTRIK ARUS SBARAH TERHADAP DAYA KBWARAN DAN DAYA GUNA (EFISIENSI) MESIN

Sunyoto, (1998) PENGARUH JENIS SAHBUNGAN BELITAN PENGUAT HEDAH MAGNET PADA HESIN LISTRIK ARUS SBARAH TERHADAP DAYA KBWARAN DAN DAYA GUNA (EFISIENSI) MESIN. [Experiment/Research]

[img] Text
pengaruh_jenis_sambungan_belitan_penguat_bedah_magnet.doc

Download (33kB)

Abstract

Tujuan dalam penelitian ini adalah ingin mengetahui pengarub sambungan belitan penguat medan magnet pada mesin arus searah terhadap daya keluaran dan dayaguna (efisiensi) mesin, baik mesin berfungsi sebagai generator maupun sebagai motor. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen di laboratorium. Dalam penelitian ini terdapat satu variabel bebas dan dua variabel terikat baik mesin berfungsi sebagai generator maupun sebagai motor. Sebagai variabel bebas adalah jenis sambungan belitan penguat medan magnet (sbunt,seri,dan kompon), dan variabel terikat adalah daya keluaran mesin dan efisiensi mesin. Populasi dalam penelitian ini adalah semua mesin arus searah yang pada mesin tersebut terdapat belitan penguat medan magnet shunt dan seri, dan belitan jangkar. Adapun mesin yang digunakan sebagai sampel adalah mesin arus searah yang terdapat di laboratorium mesin listrik di Jurusan Pendidikan Teknik Elektro FPTK IKIP Yogyakarta dengan spesifikasi : Merk : Terco. Sebagai generator, Daya = 1,2 kw ; Tegangan 220 volt, Putaran = 1400 rpm. Sebagai motor, Daya = 1.kw; Tegangan = 220 volt; putaran = 1400 rpm. Pengumpulan data dilakukan melalui dua metode, yaitu pengukuran langsung dan pengu)mran tidak langsung. Pengukuran langsung merupakan cara pengambilan. data menggunakan alat ukur (instrumeh). Pengukuran tak langsung merupakan cara pengambilan data dengan mengkonversikan data dari pengukuran langsung berdasarkan rumus baku. Data yang terkumpul dianalisis secara parametrik dengan metode ANAVA dan uji lanjut dilakukan jika terdapat perbedaan daya keluaran dan efisiensi dari masing-masing jenis sambungan. Berdasarkan analisis data dapat disimpulkan : (1). Terdapat perbedaan secara signifikan daya keluaran mesin baik mesin berfungsi sebagai generator maupun sebagai motor akibat dari variasi sambungan belitan penguat medan magnet yaitu shunt, seri, dan kompon. Sehingga dapat dikatakan bahwa sambungan belitan penguat medan magnet mempengaruhi daya keluaran masin baik mesin berfungsi sebagai generator maupun motor. Pada beban nominal, daya keluaran generator shunt = 845,6 Watt, generator seri = 1000,2 Watt, dan generatorkompon = 1275,2 Watt. Daya keluaran motor shunt adalah 800,6 Watt, motor seri = 968,6 Watt, dan motor kompon = 837,8 Watt. (2). Terdapat perbedaan secara signifikan dayaguna (efisiesnsi) mesin baik mesin berfungsi sebagai generator maupun motor akibat dari variasi sambungan belitan penguat medan magnet yaitu shunt, seri, dan kompon. Sehingga dapat dikatakan bahwa sambungan belitan penguat medan magnet mempengaruhi dayaguna atau efisiensi mesin baik mesin berfungsi sebagai generator maupun sebagai motor. Efisiensi generator shunt = 66,28 %, generator seri = 75,712 %, dan generator kompon = 59,456 %. Efisiensi motor shunt = 66,762 %, motor seri = 80,78%, dan motor kompon = 69,87 %

Item Type: Experiment/Research
Subjects: LPPM - Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat
Divisions: LPPM - Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat
Depositing User: lembaga penelitian
Date Deposited: 18 Sep 2012 12:38
Last Modified: 18 Sep 2012 12:38
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/5821

Actions (login required)

View Item View Item