PENGINDERAAN JAUH DAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK PERKIRAAN KEJADIAN LUAR BIASA PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGUE DI KOTA YOGYAKARTA

Dyah Respati Suryo Sumunar, Dra., M. Si. PENGINDERAAN JAUH DAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK PERKIRAAN KEJADIAN LUAR BIASA PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGUE DI KOTA YOGYAKARTA. UNY.

[img]
Preview
Text
Dyah_Respati_Suryao.pdf

Download (9kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk (1) Mengetahui faktor-faktor apa yang mempengaruhi timbulnya kasus penyakit DBD pada suatu daerah permukiman, (2) Mengetahui seberapa besar kemanfaatan sistem informasi geografis untuk pengelolaan data spasial terutama yang berkaitan dengan penyakit DBD melalui estimasi data spasial, dan (3) Mengetahui peranan teknologi penginderaan jauh dan sis¬tem informasi geografis dapat dimanfaatkan untuk melakukan esti¬masi atau perkiraan terhadap terjadinya kejadian luar biasa (KLB) DBD. Metode yang digunakan dalam penelitian ini merupakan gabungan antara interpretasi foto udara dan kerja lapangan. Inter¬pretasi foto udara dilakukan untuk mengenali faktor-faktor pe¬nyebab kejadian wabah penyakit DBD yang dapat menimbulkan KLB DBD melalui parameter kepadatan permukiman, pola dan tata letak permukiman, dan vegetasi dan variabel lain yang diperoleh me¬lalui observasi lapangan, yaitu variabel tempat pembuangan sam¬pah, saluran iar hujan, kepadatan penduduk, dan curah hujan. Analisis data dilakukan dengan metode pengharkatan (skoring) dan tumpang susun (overlay) menggunakan sistem informasi geografis dengan program Arc View. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat lima (5) kelas tingkat kerentatan wilayah terhadap kejadian KLB DBD, yakni kelas tidak rentan, sedikit rentan, agak rentan, rentan, dan sangat rentan. Daerah yang sedikit rentan merupakan daerah yang paling luas, atau seluas 31,83% dari seluruh luas wilayah daerah pe¬nelitian, sementara daerah yang tidak rentan adalah 22,37%, daerah yang agak rentan 24,46%, daerah rentan 19,84% dan daerah yang sangat rentan adalah 1,53%. Karena luasan daerah yang rentan dan agak rentan, rentan dan sangat rentan juga cukup luas yakni 1489,475 ha (45,63%) maka perlu ada kewaspadaan dini masyara¬kat dan penduduk kota Yogyakarta terhadap wabah penyakit DBD yang kemungkinan akan dapat menimbulkan KLB. Kata kunci: penginderaan jauh, sistem informasi geografis, citra Quickbird, demam berdarah dengue

Item Type: Article
Subjects: Ilmu Sosial > Geografi
Divisions: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Geografi
Depositing User: Sari_Humas FISE UNY
Date Deposited: 21 Jun 2012 03:40
Last Modified: 26 Jun 2012 02:53
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/510

Actions (login required)

View Item View Item