ANALISIS PONDASI TIANG PANCANG(Studi Kasus Pada Rusunawa Pekerja 1 Twin Blok Pringwulung, Sleman, Yogyakarta)

Muh. Zainal , Arifin (2012) ANALISIS PONDASI TIANG PANCANG(Studi Kasus Pada Rusunawa Pekerja 1 Twin Blok Pringwulung, Sleman, Yogyakarta). D3 thesis, UNY.

[img]
Preview
Text
Abstrak Inggris.pdf

Download (85kB) | Preview
[img]
Preview
Text
2. Abstrak.pdf

Download (9kB) | Preview

Abstract

Pondasi gedung Rusunawa Pringwulung, Sleman, Yogyakarta yang terletak pada tanah pasir dirancang menggunakan pondasi tiang pancang. Pondasi tiang pancang dirancang untuk meneruskan beban bangunan atas ke dalam tanah keras pada kedalaman tertentu. Analisis pondasi tiang pancang pada gedung ini bertujuan untuk mengetahui nilai kapasitas dukung vertikal, penurunan elastis, dan kapasitas dukung lateral pada kedalaman 6,2 meter. Analisis pondasi tiang pancang ini mempunyai beberapa tahapan, yaitu pengumpulan data meliputi data pengujian boring dan pengujian sondir (CPT) dan data analisis struktur dengan bantuan program ETABS v.9.0.5. Analisis kapasitas dukung vertikal berdasarkan metode Meyerhof (1974). Analisis penurunan elastis berdasarkan metode Vesic (1977). Dan analisis kapasitas dukung lateral berdasarkan metode Brinch dan Hansen (1961). Hasil analisis diperoleh kapasitas dukung vertikal ijin tiang tunggal (Qa) tipe pondasi P1 dan P2 adalah 378,585 kN dan kapasitas dukung vertikal ijin tiang tunggal (Qa) tipe pondasi P3 dan PG adalah 311,330 kN. Sedangkan beban vertikal maksimum tiang tunggal (Qmaks.) dari hasil analisis distribusi beban adalah tipe P1 sebesar 333,60 kN; tipe P2 sebesar 337,740 kN; tipe P3 sebesar 204,796 kN dan tipe PG sebesar 241,143 kN. Hasil analisis kapasitas dukung vertikal kelompok tiang (Qg) masing-masing tipe pondasi diperoleh hasil, yaitu tipe P1 sebesar 2271,511 kN; tipe P2 sebesar 1892,926 kN; tipe P3 sebesar 1245,318 kN dan tipe PG sebesar 3113,295 kN, sedangkan beban vertikal total (Qtot.) adalah tipe P1 sebesar 1940,430 kN; tipe P2 sebesar 1587,534 kN; tipe P3 sebesar 819,185 kN dan tipe PG sebesar 2309,415 kN. Analisis penurunan elastis tiang tunggal diperoleh hasil penurunan elastis untuk tipe pondasi P1 dan P2 adalah 9,36 mm dan tipe pondasi P3 dan PG adalah 8,04 mm, sedangkan penurunan ijin menurut Coyle dan Castello (1981) adalah 12 mm. Analisis kapasitas dukung lateral diperoleh hasilkapasitas dukung lateral tiang tunggal (H) adalah tipe P1 sebesar 23,214 kN; tipe P2 sebesar 27,856 kN; tipe P3 sebesar 25,537 kN; dan tipe PG sebesar 22,132 kN, sedangkan beban lateral yang terjadi (Hu) hasil analisis struktur pada masing-masing tipe pondasi adalah tipe P1 sebesar 12,612 kN; tipe P2 sebesar 17,166 kN; tipe P3 sebesar 14,552 kN dan tipe PG sebesar 6,033 kN. Dari hasil analisis pondasi tiang pancang tersebut menunjukkan bahwa pondasi tiang pancang aman dalam menahan beban yang terjadi.

Item Type: Thesis (D3)
Subjects: Pendidikan > Pendidikan Kejuruan
Divisions: Fakultas Teknik > Jurusan Teknik Sipil dan Perencanaan > D3 Teknik Sipil
Depositing User: Users 1141 not found.
Date Deposited: 09 Jul 2012 07:33
Last Modified: 29 Jan 2019 01:41
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/1962

Actions (login required)

View Item View Item