PENGEMBANGAN SISTEM PENILAIAN KARYA RUPA DAN KERAJINAN DALAM PEMBELAJARAN SENI BUDAYA DAN KETERAMPILAN DI SD, SMP, DAN SMA

Edin Suhaedin Purnama Giri, M. Pd. (2007) PENGEMBANGAN SISTEM PENILAIAN KARYA RUPA DAN KERAJINAN DALAM PEMBELAJARAN SENI BUDAYA DAN KETERAMPILAN DI SD, SMP, DAN SMA. [Experiment/Research]

[img]
Preview
Text
Edin_Suhaedin_Purnama_Giri.pdf

Download (9kB) | Preview

Abstract

Tujuan penelitian yang hendak dicapai pada tahun kedua, (1) Melakukan uji coba sistem penilaian karya seni rupa dan ke¬rajin¬an dengan pendekatan validitas logis, oleh pakar evaluasi dan seni rupa atau kerajian dan pengguna (guru Seni Budaya aspek/ bidang seni rupa dan guru Keterampilan aspek/bidang kerajinan). (2) Melakukan uji coba lapangan. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah Research and Development (R&D). Pendekatan ini digunakan untuk mengembangkan sistem penilaian karya seni dan kerajinan dengan langkah-langkah: (1) Studi pendahuluan (Define), (2) Perencanaan (Design), (3) Pengembangan (Development), yaknni mengembangkan sistem penilaian karya seni dan kerajinan. (4) validasi dan sosialisasi/deseminasi (Deseminate). Pada tahun pertama langkah-langkah yang dilaksanakan meliputi langkah perencanaan hingga pengembangan, sedangkan untuk langkah deseminasi dilaksanakan pada tahun kedua. Hasil penelitian: Pertama, konsep dasar penilaian karya seni rupa dan kerajinan dispesifikasikan pada konsep dasar penilaian karya seni rupa dan kerajinan dan dilengkapi dengan contoh. Masing-masing sub bab sistem penialain berdasarkan kurikulum diberi contoh. Deskripsi masing-masing teknik diurai¬kan secara detail dan diberi contoh. Pengembangan instrumen, di¬dasar¬kan pada jenis karya seni rupa, tujuan pembelajaran (pengembangan krteativitas/sensitivitas/orisinalitas/imajinas/eks¬pre¬¬si), tingkat kesulitan (meniru atau mengembangkan atau men¬cipta). Hal senada juga disarankan oleh pengguna produk/guru. Se-bagian besar atau sebanyak 24 orang guru (60%) menyarankan agar buku sistem penilaian karya seni rupa dan kerajinan dilengkapi dengan contoh. Deskripsi dan contoh pada sub bab teknik penilai¬an, merumuskan tugas, dan menyusun rubrik penyekoran diperbaik sesuai dengan kemampuan dan bahsa pengguna. Hal ini didasarkan pada adanya 15 dari 40 orang guru (38%) mengisi teknik penilaian tidak sesuai dengan yang diharapan dalam buku sistem penilaian karya seni rupa dan kerajinan. 15 orang guru tersebut terdiri atas 6 orang guru seni budaya SD, 4 orang guru seni budaya SMP, 2 orang guru keterampilan SMP, dan 3 orang guru seni budaya SMA. 8 orang guru (20%) merumuskan tugas tidak lengkap. 16 orang guru (40%) masih mengalami kesulitan dalam mengembangkan rubrik penyekoran. Kedua, sistem penialaian yang digunakan memiliki tingkat kualitas baik dan sangat baik, yakni keterbacaan rubrik penyekoran yang telah dikembangkan 120 orang (75%) dari total peserta didik (160 orang), baik dan sangat baik keterbacaan orisinalitas 40 orang (25%), keterbacaan sensitivitas 81 (50%), ke¬ter¬bacaan konsistensi 130 (80%), keterbacaan estetis sebanyak 96 orang (60%). Secara keseluruhan sistem penilaian yang dikem¬bang¬kan memiliki kualitas yang baik, yakni 78% dari 160 peserta didik menyatakan baik dan sangat baik. Selain itu, kualitas sistem penialaian yang digunakan pada pembelajaran dapat memberikan dukungan terhadap keberhasilan/peningkatan kualitas pembelajar¬an, yaitu dukungan terhadap minat peserta didik sebesar 40 orang peserta didik (100%). Dukungan terhadap Motivasi peserta didik sebesar 35 orang peserta didik (85,5%). Dukungan terhadap pen¬capaian standar kompetensi sebesar 36 orang peserta didik (86%). Dukungan terhadap pencapaian kompetensi dasar sebesar 38 orang peserta didik (90%). Dukungan terhadap pencapaian indikator se¬besar 37 orang peserta didik (86%). Efektivitas penyampaian mate¬ri sebesar 37 orang peserta didik (86%). Kemampuan guru dalam menggunakan teknik penilaian sebesar 36 orang peserta didik (86%). Kemampuan guru dalam memilih teknik penilaian sebesar 36 orang peserta didik (86%). Kesesuaian media dengan materi pembelajaran sebesar 38 orang peserta didik (90%). Kejelasan tugas sebesar 37 orang peserta didik (87%). Kejelaasan teknik pe¬nilaian sebesar 36 orang apeserta didik (86%). Kejelasan Indikator penilaian sebesar 37 orang peserta didik (87%). Dukungan produk terhadap peningkatan prestasi belajar peserta didik dapat dike¬lompokkan menjadi dua, yakni terhadap prestasi peserta didik dalam membuat sket dan prestasi peserta didik dalam membuat karya final. Untuk pretasi membuat sket skor rata-rata kelas sebesar 72,6 dan skor rata-rata membuat karya final sebesar 78,2. Hal ini menunjukkan adanya peningkatan dibandingkan dengan skor per¬olehan peserta didik sebelum tindakan yang hanya mencapai rata-rata 68. Kata kunci: penilaian, karya seni rupa dan kerajinan FBS, 2007 (PEND. SENI RUPA)

Item Type: Experiment/Research
Subjects: Seni dan Budaya > Seni Rupa
LPPM - Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat
Divisions: Fakultas Bahasa dan Seni > Pendidikan Seni Rupa
Depositing User: lembaga penelitian
Date Deposited: 09 Jul 2012 07:04
Last Modified: 09 Jul 2012 07:04
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/1927

Actions (login required)

View Item View Item