IbPE KERAJINAN BERBAHAN SERAT, BAMBU, DAN KAYU DI SALAMREJO, SENTOLO, KULON PROGO, D.I. YOGYAKARTA

Darmono, M.T (2010) IbPE KERAJINAN BERBAHAN SERAT, BAMBU, DAN KAYU DI SALAMREJO, SENTOLO, KULON PROGO, D.I. YOGYAKARTA. PPM Dikti Iptek bagi Produk Eksport (IbPE).

[img] Text
ARTIKEL_ILMIAH__IbPE_Tahun_I_2010_Ok.doc

Download (168kB)
[img] Text
ARTIKEL_ILMIAH__IbPE_Tahun_I_2010_Ok.doc

Download (168kB)

Abstract

Program IbPE yang direncanakan selama tiga tahun bertujuan untuk: (1) meningkatkan kualitas hasil produksi kerajinan serat pada kedua UKM mita dengan menerapkan peralatan mesin pengering (oven), pengukur kadar air, mesin gergaji pita, dan mesin pewarna bahan dasar kerajinan; (b) meningkatkan kuantitas produksi kerajinan serat pada kedua UKM; (3) meningkatkan kuantitas dan memperluas wilayah pemasaran produk eksport dengan pembuatan CD cataloc dan web base marketing, pelatihan SDM, dan penataan showroom; serta (4) mengatasi pencemaran lingkungan dengan membuat instalasi pengolah limbah cair sisa dari proses pewarnaan bahan dasar kerajinan serat. Metode pelaksanaan program diawali dengan seminar awal, koordinasi untuk merencanakan pemecahan permasalahan UKM, pelaksanaan program sesuai dengan kesepakatan dan program yang telah direncanakan, evaluasi, perbaikan hasil pelaksanaan program, dan diakhiri dengan seminar hasil kegiatan. Peralatan untuk pelaksanaan program yaitu menggunakan peralatan yang dimiliki oleh UNY serta berbagai peralatan yang dimiliki oleh kedua UKM. Sedangkan bahan untuk penunjang kegiatan yaitu dengan memanfaatkan bahan serat sebagai bahan utama kerajinan dan berbagai bahan penunjang yang ada di Yogyakarta dan sekitarnya. Evaluasi kegiatan dilakukan secara terus-menerus dalam rangka untuk mengatasi permasalahan yang terjadi pada saat itu, sehingga dapat dihasilkan produk kegiatan yang optimal. Hasil dari program IbPE pada tahun I (2010), untuk UKM I dan II telah dapat diselesaikan dengan baik pengadaan 3 buah mesin jahit skala industri, 6 buah mesin pewarnaan produk kerajinan, pelatihan dan aplikasi bahan pewarna alami, pelatihan pengembangan SDM dengan tiga jenis pelatihan, pengadan CD katalog, perbaikan dan penambahan papan nama UKM, dan penambahan sarana pemasaran yang berupa web site khususnya untuk UKM I. Dampak dari program yaitu warna produk kerajinan 95% menjadi merata, menghemat waktu finishing, 100%, variasi produk eksport UKM meningkat, kedua UKM tidak lagi menjahitkan produk eksportnya ke tempat lain, terjadi pengembangan produk eksport di UKM I dan II hingga mencapai 20%, wilayah negara tujuan eksport menjadi lebih luas, dan pengiriman produk eksport oleh kedua UKM dapat diterima dengan baik oleh pemesan. Kata kunci: program IbPE, produk eksport, dan kerajinan serat.

Item Type: Article
Subjects: LPPMP - Lembaga Pengembangan dan Penjaminan Mutu Pendidikan
Divisions: LPPMP - Lembaga Pengembangan dan Penjaminan Mutu Pendidikan
Depositing User: lpm other
Date Deposited: 04 Jul 2012 04:22
Last Modified: 07 Aug 2012 01:27
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/1566

Actions (login required)

View Item View Item