PENYEDIAAN SENYAWA BERKHASIAT OBAT SECARA SINTESIS DENGAN ANALISIS RETROSINTESIS

C. Budimarwanti, - (2009) PENYEDIAAN SENYAWA BERKHASIAT OBAT SECARA SINTESIS DENGAN ANALISIS RETROSINTESIS. Seminar Nasional Penelitian, Pendidikan, dan Penerapan MIPA 2009. ISSN 978-979-96880-5-7

[img]
Preview
Text
18. Kim Budimarwanti(158 - 165).pdf

Download (59kB) | Preview

Abstract

Senyawa-senyawa berkhasiat obat dapat diperoleh baik dengan cara sintesis maupun secara isolasi. Banyak obat modern yang berasal dari tanaman tertentu, obat tersebut diketemukan berdasarkan kebiasaan nenek moyang kita menggunakan tanaman tersebut. Pengetahuan tentang tanaman yang berkhasiat obat sudah dimiliki oleh nenek moyang kita, khasiatnyapun sudah banyak dibuktikan secara ilmiah. Berbagai penelitian dilakukan untuk menemukan dan mengisolasi senyawa-senyawa berkhasiat obat, serta melakukan uji farmakologis pada produk-produknya. Penyediaan senyawa-senyawa berkhasiat obat secara isolasi dari tanaman tertentu memerlukan ketelitian dan kecermatan tersendiri. Apalagi kandungan senyawa-senyawa tersebut dalam tanaman sangat kecil. Di samping itu proses isolasi memerlukan biaya yang mahal dan memerlukan waktu yang lama, sehingga penyediaan senyawa secara isolasi dirasa kurang efektif dan efisien. Maka dilakukan upaya untuk penyediaan senyawa berkhasiat obat tersebut secara sintesis dari senyawa-senyawa lain. Dengan ditemukannya teknik analisis retrosintesis atau pendekatan diskoneksi (disconnection approach) semakin memudahkan para kimiawan organik sintesis dalam sintesis senyawa organik. Senyawa-senyawa aktif yang telah berhasil diisolasi dari tanaman berkhasiat obat dapat disintesis dengan pendekatan ini. Sintesis dengan teknik analisis retrosintesis bersifat analitik, dimulai dari molekul yang akan disintesis (molekul target) dan memecahnya/ memotongnya/ membelahnya dengan seri diskoneksi ke bahan-bahan awal yang mungkin, kemudian merekayasa satu seri reaksi, langkahlangkah reaksi dan rute yang dilalui, serta reagen-reagen yang diperlukan. Berbagai modifikasi dapat dilakukan, misalnya dengan memodifikasi gugus-gugus fungsional pada bahan awal untuk mendapatkan senyawa analog dengan berbagai aktivitasnya.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: senyawa berkhasiat obat, analisis retrosintesis, modifikasi gugus fungsional
Subjects: Prosiding > Seminar Nasional Penelitian, Pendidikan, dan Penerapan MIPA 2009
Divisions: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Jurusan Pendidikan Kimia
Depositing User: Eprints
Date Deposited: 04 Mar 2015 02:24
Last Modified: 04 Mar 2015 02:24
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/12362

Actions (login required)

View Item View Item