SELF EFFICACY” AWAL MAHASISWA PENDIDIKAN IPA FMIPA UNY UNTUK MENJADI CALON GURU IPA SMP

Insih, Wilujeng (2009) SELF EFFICACY” AWAL MAHASISWA PENDIDIKAN IPA FMIPA UNY UNTUK MENJADI CALON GURU IPA SMP. Seminar Nasional Penelitian, Pendidikan, dan Penerapan MIPA 2009. ISSN 978-979-96880-5-7

[img]
Preview
Text
F_Pend_Fis_Insih Wilujeng_Self efficacy.pdf

Download (89kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini merupakan penelitian awal yang mempunyai tujuan untuk mengungkap latar belakang mahasiswa dan seberapa tingkat keyakinan awal atau tingkat percaya diri awal mahasiswa pendidikan IPA S1 di FMIPA, Universitas Negeri Yogyakarta untuk menjadi calon guru IPA SMP. Subyek penelitian ini adalah mahasiswa jurusan pendidikan IPA semester III. (sampel 88 mahasiswa). Penelitian ini dilakukan akhir semester III tahun perkuliahan 2008/2009. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif, dimana peneliti menggunakan angket untuk menjaring data. Adapun angket yang digunakan ada dua macam, yaitu angket pertama tentang riwayat pendidikan awal mahasiswa serta motivasi memilih program studi pendidikan IPA yang diisikan dalam data curriculum vitae, sedangkat angket kedua merupakan angket Self-efficacy Beliefs about Equitable Science Teaching (SEBEST) yang dikembangkan Ritter tersebut terdiri dari 34 butir pertanyaan yang berkaitan dengan personal self-efficacy dan outcome expectancy dalam Likert-scale. Berdasarkan analisis data deskriptif dari angket hasil penelitian adalah sebagai berikut 97,6% mahasiswa berlatar belakang SMA/MA IPA dan 2,4% mahasiswa berlatar belakang SMK; 26,8% mahasiswa memilih prodi pendidikan IPA karena senang menjadi guru IPA; 7,3% dorongan orang tua; 24,4% melihat prospektif tentang program studi pendidikan IPA dan 41,5% memilih prodi pendidikan IPA bukan pilihan utama. Persentase mahasiswa yang memilih bidang fisika sebagai materi subyek sains yang paling mereka senangi ada 7,3%, paling senang materi subyek biologi sebanyak 41,5%, paling senang materi subyek kimia sebanyak 12,2% dan paling senang materi subyek kebumian dan astronomi sebanyak 3,9%. Self-efficacy Beliefs about Equitable Science Teaching (SEBEST) yang berkaitan dengan personal self-efficacy dan outcome expectancy mahasiswa dapat dikategorikan tinggi. Pertanyaan positip tentang personal self efficacy untuk jawaban sangat setuju (22,0%); setuju (47,8%); biasa saja (18,1%), sedangkan yang rendah dengan pilihan jawaban tidak setuju dan sangat tidak setuju ratarata (12,1%). Pertanyaan negatip tentang personal self-efficacy untuk jawaban sangat tidak setuju (24,1%); tidak setuju (56,4%); biasa saja (15,2%), sedangkan yang rendah untuk jawaban sangat setuju dan setuju rata-rata (4,3%). Pertanyaan positip tentang outcome expectancy untuk jawaban sangat setuju (27,8%); setuju (40,3%); biasa saja (11,3%), sedangkan jawaban yang rendah dengan pilihan tidak setuju dan sangat tidak setuju rata-rata(19,6%). Pertanyaan negatip tentang outcome expectancy untuk jawaban sangat tidak setuju (26,6%); tidak setuju (54,2%); biasa saja (15,6%), sedangkan yang rendah dengan jawaban sangat setuju dan setuju rata-rata (4,6%). Hasil deskripsi penelitian ini dijadikan dasar untuk penelitian lanjutan tentang pengembangan program IPA terintegrasi guna membekali calon guru IPA SMP.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Self efficacy; SEBEST, personal self-efficacy;outcome expectancy
Subjects: Prosiding > Seminar Nasional Penelitian, Pendidikan, dan Penerapan MIPA 2009
Divisions: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Jurusan Pendidikan Fisika
Depositing User: Eprints
Date Deposited: 04 Mar 2015 02:24
Last Modified: 04 Mar 2015 02:24
URI: http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/12331

Actions (login required)

View Item View Item